Monday, April 28, 2008

Yaaa Habiiibb...

Postingan ini melanjutkan postingan yang sebelumnya.

Sebelumnya saya mohon maaf buat bapak2, ibu2, mas2, mbak, ncang2, ncing2, dsb. kalau ada yang berbeda pendapat dengan saya.

Awal postingan ini memang berhubungan dengan arogansi para orang yang memblokir jalan umum demi kepentingan acara mereka. Padahal bukankah ajaran Islam ga seperti itu?
Bukankah ajaran Islam justru ajaran yang damai? Bukan justru Islam harusnya merangkul?
(mungkin nanti akan saya buat postingan sendiri, untuk sementara bersambung dulu)


Sudah lama saya heran kepada orang2 di Indonesia, di Jakarta pada khususnya, mereka begitu memuliakan yang namanya "Habib".

Sering kali saya melihat orang2 yang menempel/ memajang foto habib-nya di kamar atau di rumahnya. Terkadang saya mikir "itu foto siapa sih?". Pernah lihat kan dijual di jalan2 lukisan / poster seseorang yang pakai sorban.

Saya juga sering melihat rombongan habib yang "wah". Maksudnya dia dikelilingi oleh banyak lelaki berpakaian muslim dan selalu dicium tangannya kalau lewat.

Saya bingung, mereka menganggap habib itu sebagai apa sih. Sebagai guru? Sebagai seseorang yang dimuliakan?

Berdasarkan informasi yang saya cari, ternyata wajar kalau di Jakarta ini banyak habib. Karena habib berhubungan sangat kental dengan sejarah masyarakat Betawi.

Masyarakat betawi secara umum sangat memuliakan orang-orang yang menjadi guru-guru mereka yang sangat berjasa dalam memberi pengetahuan agama islam.

Habib diterjemahkan secara khusus adalah keturunan Rasulullah melalui Fatimah Az-Zahra.

Indonesia merupakan negeri muslim terbanyak yang terdapat habib yaitu sebanyak 2 juta, sedangkan yang masih hidup 1,2 juta.

" Gelar habib ini hanya ditemui pada masyarakat di tanah Yaman dan Indonesia khususnya pada masyarakat betawi. Sangat disayangkan akhir-akhir ini terjadi pengkhultusan luar biasa pada para habib ini, hingga dianggap mereka bersih dari dosa dan kesalahan,atau masyarakat selalu menganggap seluruh anggota habib dengan identifikasi marga keluarga dianggap selalu memiliki kelebihan ilmu dari orang biasa, hal ini jelas sangat bertentangan dengan ajaran islam itu sendiri, pelurusan akan hal ini menjadi tanggung jawab para tokoh-tokoh habib yang banyak terjun menjadi da'i. "

Pernah denger cerita ga kalau jaman Rasulullah dulu, Rasul juga pernah diperlakukan seperti itu. Namun Rasul dengan tegas menolak dan minta diperlakukan biasa2 saja. Otomatis umatnya pun menuruti.

Nah Rasul saja tidak mau diperlakukan seperti itu, kenapa para habib itu mau ya?

21 comments:

Novee said...

betawi? masa sih..? soalnya klrg gw gada yg kenal habib satu org pun apalagi nyimpen poto nyah..
heheheee.. srius gw..
ga ada gw diajarin yg gitu2an dr jaman engkong gw. lha babe gw juga kaga diajarin gitu2an koq..
kita mah cuman ngaji di madrasah umum biasa sore2 ama manggil guru ngaji senen-kemis ke rumah buat ngelancarin baca Qur'an. udeh, gitu doangan..

mif said...

nah, entu die nyang saye juge bingung ampe sekarang... kenape entu Habib keliatan barokah banget-banget di mata orang Betawi...

Yah.. sabar-sabar aje deh, bang.. muter aje lewat jalan laen.. itung-itung sabar berpahale... :D

wi.unga said...

kok gak ada shouboxnya? :) heheh. met kenal balik.

bintangSPORT said...

iya nih d tempatku jg banyak tuh gelar habib...hehe

Blogonsite said...

NAmanya Juga masih terikat keduniawian, munafik emang ...btw salam knal, mo nyampaikan Info : Submit www.blogonsite.com gratis sampai akhir mei08

empe said...

wahh.. baru tau gw ada istilah kayak gitu :D

kalo dari yang gw baca... sepertinya bentuk penghormatan yang berlebihan nih...

*dianggap tidak memiliki dosa*

kasian si habib, bebannya berat sekali :D

ijal said...

To/ mpok novee:

kagak semua betawi kali mpok.. tapi berdasarkan wikipedia indonesia, emang berkaitan ntu same sejarahnye ncang ncing enyak babe sekalian di jakarte..

Linda said...

makasih Jal infonya, dah sering banget denger kata Habib dari temen yg berdarah betawi asli.
btw, salam kenal ya Jal. makasih dah mampir :)

NaSHeR said...

yg jelas d halaman peringatan saya ada ininy bang: Tidak menuhankan kelompok, golongan, pemuka agama dan budaya masa silam.
gak cuma d betawi banyak jg daerah lain yg gitu bang.
:)

cat's said...

Kok cuma mapir seh... MAmpir mlulu ah, kapan kenalannya...

Hehehe, btw thx ya dah mampir

Ocha said...

Ijal..pa kabar? lama tak mampir yah

titiw said...

Jah.. no offense nih, tapi saya yakin kalo habib2 itu juga pada maen cewek. Huh..

travellous said...

Hmm..bagus! ak salut ama postingan ini, bukan lantaran karena keberanian saja, hanya empiris dan kausalistik nya dapeet banget, membuat orang berpikir dan merenung!

Nah, andai ada yang mampu menjawab dengan baik isi postingan ini, saya sangat senang sekali!?

ijal said...

to/ nasher :

yoi, daerah lain juga byk walopun namanya ga sama, it's indonesia after all..

to/ titiw :

offense? saya bukan rooney koq.. biasa jadi bek kalo maen bola.. hehe..

emang pasti ada yang kyk gitu, toh mereka manusia juga kan.. tp yang pasti ga smua..

to/ andrei :

thx bro..

icHaaWe said...

baru denger yg begituan.. habib2an.

yg makin heran lg..masih ada yah orang sui dijakarta sana..hehehe...yg dijakarta..jgn marah yah sama komen saya ...

Arip said...

Hmm... Saya termasuk orang yang menghormati keturunan Rasulullah, dengan asumsi saya bahwa mencintai keturunanya merupakan salah satu upaya untuk mencintai Rasul.

Tapi apapun itu kalau ada embel-embel "berlebihan" emang tidak baik.

Enno said...

naaah, ini yg nyang gue tunggu. gue juga mau ngluarin uneg2 yg persis sama! secara gue juga tinggal di lingkungan yg byk org betawinya dan ada habibnya. pas giliran pengajian, gue kudu muter gang yg jauh bgt dr rumah gue!
dan soal cium tangan itu juga berlebihan. kalo yg dicium tgnnya lebih tua sih gak masalah ya, namanya org tua hrs dihormati. tp mrk juga cium tangan anak2 habib yg umurnya masih ABG! ih plis dong! hiperbol bgt!

ijal said...

to/ mb enno:

sabar.. sabar.. itu kunci kesuksesan..

Ani said...

Pertanyaan di akhir postingan, kenapa para habib itu mau ya? Coba deh tanya langsung sama para habib itu kenapa mereka mau ...he..he..he.....

sarah said...

hmm.. sarah juga bingung jal, kadang kalo ngeliat poster org pake sorban (yang biasanya kakek2) di rumah saudara, dalam hati sering nanya.. ini gambarnya sapa yah?? saudara juga bukan yah??hehehe.. waktu dijelasin ama yang punya, baru deh "ngeh" itu siapa?? hehehe...
(kebeneran saudara sarah, ada yang sering ngadain pengajian dan "manggil" habib gitu..)

JajatS said...

Saya pikir itu merupakan bentuk penghormatan terhadap turunan Rosul. Selama hati tidak mengitikadkan hal yang menjurus terhadap penyembahan selain Alloh, hal itu wajar saja. Hal seperti ini tidak hanya terjadi pada habib saja, di daerah lain hal ini terjadi pada para kiai yang dianggap mulia. Yah...begitulah keragaman umat Islam. Kita hormati saja keyakinan hati mereka, selama masih satu agama. Peace.........

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...